Style Harajuku
Kamis, 06 Oktober 2011 - 21:25:20 WIB
oleh: Toko Online gkios.com
kategori: Dunia Fashion
dibaca: 972 pembaca

Jepang adalah tempat di mana setiap orang adalah individu - tapi dalam kelompok. Jika Anda pergi ke taman pada jam tertentu setiap hari Sabtu, Anda akan melihat ratusan anak laki-laki berpakaian rocks and rollers, menari untuk musik rock and roll ... sangat serius. Maka tidak mengherankan bahwa ketika gadis-gadis ingin menampilkan mode inovatif bahwa tidak ada -seorangpun yang pernah melihat sebelumnya, mereka ingin melakukannya di tempat yang sama, pada waktu yang sama. Dan tempat itu adalah distrik Harajuku di Tokyo.

Istilah "Harajuku Girls" telah digunakan oleh media berbahasa Inggris untuk menggambarkan remaja berpakaian dalam gaya busana yang berada di wilayah Harajuku. mode ini menanamkan beberapa terlihat dan gaya untuk membuat bentuk yang unik dari gaun. Salah satu gaya, Kawaii, menjadi terkenal pada 1990-an. Kawaii menjadi ungkapan populer yang berarti ada sesuatu yang manis atau cantik. Kawaii adalah bentuk resistensi dalam gaya dan budaya yang terkait dengan itu tidak dilihat sebagai menarik oleh generasi tua. Gagasan Kawaii adalah budaya pemuda yang berbeda yang terpisah dari yang tradisional di cyber-punk melihat existence.The mengambil pengaruh dari fashion gothic dan menggabungkan neon dan colors.However metalik, tidak sepopuler itu pada 1990-an.

Asal Usul Harajuku

fashion Harajuku mendapatkan namanya dari distrik Harajuku di Tokyo. Semua diaktifkan-pada anak-anak harajuku pergi ke sana untuk menjelajahi banyak toko-toko pakaian dan mengumpulkan Yoyogi taman, kafe-kafe di jalan Omotesando atau dalam perjalanan ke kuil Meiji untuk menampilkan kreasi terbaru mereka harajuku untuk wisatawan maupun untuk teman-teman mereka.

Harajuku menjadi terkenal pada 1980-an karena penyanyi jalanan dan liar-berpakaian remaja yang berkumpul di sana pada hari Minggu ketika Omotesando ditutup untuk lalu lintas. Omotesando adalah jalan yang sangat panjang dengan kafe-kafe dan butik fashion kelas atas populer dengan penduduk dan turis. Setelah menjadi pejalan kaki di hari minggu itu adalah tempat yang sempurna untuk bertemu, bermain musik dan pamer!

Memiliki tempat pertemuan reguler untuk seni, percakapan dan kinerja memunculkan adegan band Hokoten bersemangat. Ini berhenti pada akhir tahun 1990-an dan jumlah pemain, penggemar Visual Kei,
penari rockabilly dan bajingan telah terus menurun sejak. Hari ini di hari Minggu orang bisa melihat banyak Gothic Lolita serta banyak wisatawan asing mengambil gambar dari mereka dalam perjalanan ke Meiji Shrine. Beberapa wisatawan yang terkejut melihat suatu pameran besar pemuda Jepang berpakaian dalam pakaian sering mengejutkan.



Artikel Terkait


Perkembagan Busana Muslim
T-shirt Keren


Komentar: 0

Tulis Komentar
Nama
E-mail

Komentar
(masukkan kode)